Jumat, 15 September 2017

Chili Chila harus jadi lauk makanmu, kenapa?

Aku suka pedes, yang seuhah-seuhah gitu. Apalagi soal makan, belum nikmat kalo belum pake sambel. Sambelnya buat sendiri dong, karena suka, jadi lumayan sering nyambel. Cuma pasti ada momen pengen langsung makan aja, males bikin sambelnya, belum ngulegnya. Eits jaman sekarang? Apa sih yang engga ada wkwk.

Munculah berbagai macam sambal instan. Awalnya sih aku gak tertarik nyoba, ah pasti biasa aja rasanya. Sampe akhirnya nyobain dari yang sachet, sampe botol kecil gitu. Gak ada yang cocok, gak terasa apaapa. Itu baru sambal doang, yang terbaru ada sambal plus isi. Isinya itu macemmacem, yang paling umum pernah dong denger sambel pete? Dan masih banyak macam isi sambal lainnya.


Bertemulah aku dengan sambal rumahan Chili Chila. Kenalnya dari temenku sih yang nawarin sambal ini, dan aku pikir boleh juga. Oh iya si Chili Chila sempet drama sebelum mendarat ke rumah. Beberapa kali temenku kroscek karna belum nyampe, ternyata sambalnya emang masih on the way sampe sekitar 2hari baru sampe. Padahal lokasi kita samasama di Bogor. Tapi yasudahlah yaa itu sudah berlalu hihi. Erhmm lama banget euy gak terima paketan, jadi greget bongkar bungkusnya.

Sambal Oncom
Sambal Cakalang
Setelah buka bungkus paket, makin krucukan perut pas liat merahnya sambal Chili Chila. Kebetulan belum makan, jadi aku langsung bergegas ambil piring, nyendok nasi putih hangat, dan gak boleh terlewat sambal Chili Chila. Macam sambalnya buanyak banget, dari sekian macam aku pesen Chili Chila sambal Oncom dan sambal Cakalang. Begini doang tapi nikmatnyaaaaa!


Dan ini dia 2 alasan menurutku kenapa Chili Chila harus jadi lauk makanmu:

1.    Alasan pertama, kemasan. Ini penting sih, apalagi buat makanan dan dikirim ke jarak yang terjauh sekalipun. Temenku mengemas si botol sambal Chili Chila begitu rapet banget. Seakan semut aja susah nyelinap haha. Selain itu, pas buka tutupnya ternyata ada (apa ya namanya) lapisan yang menutup sambalnya. Jaminan kalo sambalmu bakal higienis dan rapi. Jadi gak berantakan pas kamu buka. Kebayangkan kalo sambel berantakan, bersihin pake tangan lupa cuci terus kena mata, pediiiiiihnyaaaaa hiiiiii. Tidak ketinggalan, tertera tanggal kadaluarsa dibotol. Penting ini jadi sambal aman untuk dikonsumsi.


2.      Kedua apalagi kalo bukan rasa. Ini nih yang susah susah gampang. Kadang kita liat tampilan menggoda lidah, ternyata pas ngicip kecewa. Emang harus cakep luar dalam wkwk. Gimana dengan Chili Chila? Pas. Iya pas, pedesnya pas gurihnya pas. Jadi buat kamu yang suka pedes tapi bukan pedes yang levelan gitu, ini cocok kok. Masih bersahabat, yang penting nikmat sambalnya itu ada banget. Nah karena ini bukan hanya sambal jadi isiannya juga perlu diperhatiin. Jangan bilangnya sambal pete, tapi gak imbang kebanyakan sambel ato petenya, kan gak asik. Kalo ini isinya juga pas, komplit kan. Oncomnya bukan oncom kosong :p berasa banget oncomnya. Apalagi Cakalang, itu dagingnya keliatan (potongannya gak pelit hehe) dan weeenaaaak berpadu sama sambalnya nyam nyam nyam.

Dari dua yang aku pesen, aku paling favorit Cakalang. Lah oncomnya? disantap habis sama mama. Aku sangat senang kita beda kesukaan, jadi gak rebutan haha. Bener-bener dikuras abis sambal dalam botol. Hatihati aja satu hal, nambah porsi nasi wkwkwk nagih soalnya. Duh perlu pesanan selanjutnya nih, yang dibeli kemarin udah abis euy :D


SalamManis ❤

Tidak ada komentar:

Posting Komentar