Jumat, 13 April 2018

Nyoba Mie Bangcad AripTipang, Inilah Level Bangcad Versi #akutulis


Berawal dari ajakan teman yang ngedadak jadwalnya kosong, rencana yang sudah disusun bulan lalu bisa terealisasi minggu lalu. Ah thanks buanget temanku yang super duper itu muaach! Aku jauh-jauh dari Bogor ke Tebet buat ngemie doang (apalagi temenku bekasi muehehe). Semenjak ada commuter line sih jarak segitu jadi gak terlalu jauh cuma kan butuh kesediaan waktu juga.

Sedikit cerita yaa, aku followers bang Arip Influencer of the Year *yang sekarang lebih sering disebut sapi* sebegitu terinfluence dengan hal yang dekat dengan dia. Misal Cakekinian, usaha kue yang pertama dia buka di Bogor, langsung gak mau kelewatan grand openingnya. Sampe ke usaha makanan Mie Bangcad ini, tapi gak seberuntung sebelumnya aku gak bisa dateng.


Soft opening, grand opening aku gak bisa dateng, gak bisa nulis keseruan apa pas acara itu berlangsung. Bukan tanpa alasan, hmm tapi aku bertekad tetep dateng nanti dan yang dinantipun tiba. Takut-takut nih dateng kesana, karena liat dari IG storynya Mie Bangcad rame muluk sampe antri. Siap siaga dateng jadi customer pertama dihari itu, lah kok nyampenya jam 3 sore wkwk.

Dari stasiun Bogor aku naik commuter line sekitar 45 menitan turun di stasiun Tebet. Gak perlu memilih kereta tujuan mana karena semua rute dari Bogor pasti melewati Tebet. Dari situ gak jauh, deket banget tapi emang kamu perlu jalan sedikit. Nih buat kamu yang mungkin belum pernah dan mau kesana naik kereta.

Sampe di Tebet kamu turun tangga ambil kiri, lewatin semacam lorong terus ikutin jalan ke pintu keluar. Nemu halte busway? Nah betul. Dulu sih ada Sevel yang bisa jadi patokan, cuma karena sekarang tutup patokannya ada Family Mart *kalo gak salah family deh namanya. Belum nemu? Coba cari upnormal biar lebih familiar, nanti keliatan kok minimarketnya.

Kalo udah, kamu tinggal jalan kaki ke arah belakang minimarket. Yap jalannya samping stasiun banget. Masih bisa liat stasiun disebelah kiri, berarti jalanmu benar nak. Setelah nemu belokan pertama, kalo gak salah ada warung sama pangkalan mamang ojek, kamu belok kanan (belokannya hanya kanan sih karena kiri masih stasiun). Sebentar lagi sampeee!

Jalan terus terus terus, beneran engga jauh dan gak perlu nyesel gak pesen gojek dari stasiun wkwk. Masih terus jalan dan kamu akan liat kerumunan abang-abang ojek online? Tanpa liat abang itu tetep sih harus nyebrang kekiri, lalu apa yang diliat selanjutnya? Terpampang MIE BANGCAD (seperti foto diatas). Tuhkan engga jauh, pulangnya baru boleh deh ngegojek mungkin sekalian kemana gitu.



Liat parkirannya sih udah rame, ketemu beberapa customer yang baru dateng juga. Mampuslah kena antri nih kita. Masuklah aku ke dalam, asli kayak mimpi akhirnya nyampe sini jadi kesini. Pengennya senyam senyum sendiri tapi kok semacam hilang kesadaran. Beruntungnya antriku hanya antri pesan makan bukan yang nungguin bangku kosong.

Jadi pas dateng langsung pesen makan dulu yaa jangan langsung duduk. Biar gak lama, udah dipikirin dulu mau apa aja sebelum nyampe depan kasir. Sambil nunggu giliran order, aku jadi liat liat ruangannya terutama yang sering tayang di medsos entah punya bang Arip ka Tipang atau akun Mie Bangcadnya sendiri @miebangcad.

Bingunglah mau apa, rasanya mau coba semua tapi kami cuma bedua, kapasitas perutpun terbatas haha. Pesen mienya udah pasti sih, sisanya aku bakal kasih tahu satu per satu dibawah. Ekspektasi awal, mie bangcad mie pedes level-levelan gitu. Mungkin kah ini sama seperti yang sudah sudah, mie pedes gak karuan doang? Let see!


Segeran Favorit Arip. Bukan aku sok tahu tapi emang itu nama minumannya yaa #kamubaca. Temenku yang pesen ini, karena pesenan minumanku hanya air mineral jadi tidak ada yang menarik hehe so aku pinjam pesenan temenku. Pas pesen udah penasaran, tapi aku tahan dan baru aku tanya pas minumnya nyampe dimeja.
“ini apa mas?”
“Segeran Favorit Arip”
“Eh iyaa maksudnya isinya apa?”
“Extrajoss ama susu”

Selama ini yang udah coba ini minuman tahu engga bahwa ternyata itu bahan dasarnya. Pantesan suuegeeer beneeer. Baru seteguk langsung woaaah melek. Sayangnya gak ada favorit Tipang hihi. Sudah ngicip, aku kembalikan ke temenku dan aku balik minum air mineral, bening buk.


Selanjutnya datang Ceker Njedor. Ini maap maap nih, pas nyampe piring di meja kok aku ngitungin berapa cekernya yaa kayak gak sesuai harapan. Paling engga tambah dua ceker lagi lah. Kalo segini rasanya sedikit padahal sih kalo dimakan setelah mie atau nasi ayam juga lebih dari cukup. Duh itungan banget padahal aku juga gak suka matematika (itungitungan) huhu.

Pedes Asin Slepetan Ibu Mertua
 
Pedes Manis Ibu Kos Judes
Ini nih yang ditunggu mie Bangcad!! Ya ampoooon dagdigdug ketemu dia, belum juga ngicipin. Penasaran banget bakal kayak apa. Ini yang aku liat di medsos sekarang depan mata. Gawat nih kalo sampe bikin nagih, aku gak tau kapan lagi bisa kesitu. Jadi tibatiba nyesel, gak pernah ngicipin aja kali yaa biar gak mesti ketagihan dan kekangenan.

Levelan pedes aku dan temenku berbeda, jadi pesenan kita dipastikan berbeda juga. Temenku ini juga partner cucok kalo soal pedes pedesan. Pesenanku Pedas Manis Ibu Kos Judes. Mungkin ini cemen buat kalian penggila pedas. Aku nyobain dulu heeey, sekiranya aman buat mulut dan perut. Temanku Pedas Asin Slepetan Ibu Mertua.


Belum juga ngicipin, masih sibuk dokumentasi sana sini dateng Kol Goreng. Aslik yang pertama aku komentarin adalah ini porsi buanyak banget. Beda hal ketika liat cekernya. Pernah sih liat bang Arip nanggepin komplen porsi Kol Goreng, tapi aku gak nyangka bakal sebuanyaak itu.


Terakhir sebelum mulai icip, keluarlah sepiring roti bakar Green Tea mulai memenuhi meja. Menu terbanyak untuk porsi berdua hahaha. Kamu harus liat baaang, harus liat! Aku pesen ini jujur karena aku gak doyan pisang. Kenapa Green Tea? Karena korban postingan di IG Mie Bangcad. Taburan green tea sebanyak itu, Bangcad emang.

Masuk ke review yaa, singkat aja gak akan panjang lagi. Pertama yang aku icip dari semua menu adalah mienya. Punyaku rasanya pas. Pas manisnya, pedesnya, gurihnya. Ternyata diluar perkiraan ada bumbu khusus nih kenapa mienya seenak ini. Kalo kalian mau menikmati mienya, level ibu kos judes udah paling pas deh. Giliran punya temenku, kena deh ledakan cabenya. Aku yang ngerasain yaa, kalo temenku sih santai ajaa nyebelin ToT

Sambil makan mie, sekaligus nyolek kol gorengnya. Takaran kegaringan kolnya pas, porsinya lebih dari cukup. Menu yang paling tidak terprediksi tapi lahir di Mie Bangcad. Setau aku ini populer karena kebiasaan dari makan Pecel Lele. Aku pernah ditempat pecel lele yang gak bisa gorengin kol buat pelanggannya. Beneran gak mau gorengin. Makanya lahirnya menu ini luar biasa yaa.

Jadi mie + kol goreng partner yang juga pas buat isi perut. Mienya asli deh mesti coba, aku gak pinter sih analisa bumbu dapur tapi aku tau mana enak dan kurang enak. Mungkin pesanan temenku yang menurutku pedas, aku gak ngerti dimana nikmatnya. Ini pedes sih gak main-main, jadi aku rasa cicip semampunya kamu. Paling tidak coba dulu level bawah sebelum naik level terlalu jauh. Kamu mesti tahu dulu kadar kepedesannya. Oiya daging buletnya itu, aku sempet terheran-heran kenapa toppingnya itu yaa? Dan satu lagi, aku lupa tambah topping telur kayaknya bakal lebih yuuuum!

Lanjut ke Ceker Njedor, ini karena aku kelamaan makannya keburu dingin atau emang begitu adanya. Aku rasa daging ceker kurang empuk ya, khususnya buat aku. Mungkin kesalahan diaku juga sih yang gak bisa makan yang rada kering gitu. Ini sih tinggal empuk sedikit aja bakal lebih mantap. Kan ranjau udah pedes, kenyal kunyah dilidah, gak ketelen-telen makin terasa pedasnya, mateeeek haha.

Paaaliiiing juaraaa, setelah isi mulut beradu dan dominan kepedes, ini nih macam Saras 008. Si manis ini berhasil meluluhlantakkan semua keresahan yang dirasakan mulut. Perutku yang memanas pun kembali adem. Aku sempet ilfeel melihat bertaburnya ini bubuk, iyak bubuk. Kalo bentuknya kental sih aku terbayang nyoleknya. Ini bubuk, seenak bubuk susu dancow gak nih?

Es krim terlanjur leleh tapi tak gentar ngicip roti keseluruhan. Potong secukup masuk mulut, jangan lupa colek lelehan es krim dan hap. Mmmm...ini Bangcad! Tjakep banget dalem mulut, rasanya greentea tetep tapi aduuuh krenyes krenyes kayak ada apa sih enaaak. Penting untuk kalian tahu ini gak bikin eneg, asli taburan bubuk green teanya itu banyak loh tapi aman kok, gak akan kamu biarkan bubuknya tertinggal. Aku dan temenku setuju kalo Roti Bakar Green Tea ini udah paling juaraaa!

Ah seneeeeeng akhirnya bisa mampir dan coba beberapa menu. Slain menunya, pelayanan mas mba nya juga cepet, bicaranya ramah, dikasih senyum tiap ada interaksi. Soal ruangan, aku kebetulan di Smoking Area (area no smokingnya penuh bro). Udah ada kipas angin yang guede sih tapi masih aja panas. Bisa jadi karena makan pedes, cuaca, atau karna deket dapur? Masih ada yang belum keicip, berarti mesti balik lagi yaa hihi. Penasaran sama mie kuah pedas, trus ayam gepreknya, dan gak lupa level Pedes Bangcadnya. Kalo aku kesana lagi, bertekad mau naik level dooong. Level terbangcadku sekarang ono noh Slepetan Mertua, BANGCAAAAD!!

SalamManis ❤

Tidak ada komentar:

Posting Komentar