Senin, 16 April 2018

Paket Berdua Menu Buka Puasa di Mideast Bogor, Bikin Hemat

Ya ampun... aku terlambat!!

(Momen bulan puasa :p)
Beberapa hari sebelumnya, lewat chattingan di handphone, aku diajak temenku untuk buka puasa bareng. Kebetulan waktunya cocok, jadi aku iya-in aja ajakan temenku. Duh gak berasa hitungan hari, udah mau lebaran. Masih aja disibukin jadwal bukber wkwk.

Temenku ini anaknya inisiatif banget, pas nanya mau makan dimana, jawabnya terserah. Dikasih opsi, ujungujungnya bilang terserah :/ trus aku makin bingung karena ketemuan diweekend, sama aja nyari ribut sama perut. Cuma mau makan mesti nungguin orang makan. Kalo booking udah gak akan keburu, jadi solusinya cari tempat makan yang bukan incaran kebanyakan orang. Selain itu gak mesti nunggu, ngobrolnya bisa santai gak buruburu ngasih bangku ke orang.

Setelah kebingungan milih kemana, kayaknya Mideast boleh juga. Kenapa kepikiran mideast, karena kita pernah makan disitu dulu dan kenapa gak disitu lagi aja :D Awalnya sih mau dateng langsung, pasrah aja kalo penuh. Tapi iseng googling no telpon restonya, ternyata nyambung. Yaudah sekalian reserved meja, hmm lebih tenang sih udah tag tempat.

Sebelum ke resto, aku ada mampir ke beberapa tempat termasuk ngisi bensin. Pas liat jam, kageeet, aku kesorean, gawat telat nih. Temenku juga ngabarin kalo dia udah sampe, jadi gak enak. Buruburu aku nyusul ke resto, takut keburu magrib dijalan juga. Di parkiran aku liat motor dia, beneran udah sampe *glek* langsung aku masuk ke dalam resto. Konfirmasi atas namaku, sebelum masnya nunjukin, aku udah liat dia udah duduk dibangku salah satu meja.


Aku duduk, posisi kita berhadapan, ngobrol singkat trus doi protes “pesen pesen, keburu magrib nih”. Aku ngelirik ke meja sebelah yang udah dianterin pesenan makanannya. Anak ini ngeselin, tapi karna aku salah dan lapar hehe :’) yaudah panggil mbanya terus mulai milih menunya. Memilih emang gak semudah mengatakan “pilih” haha masih gak tau mau makan apa.

Lalu kita ditawarin paket berdua, ada nasi (nasinya boleh pilih mau nasi apa) + lauk (ayam atau daging), puding arab dan minumnya duh aku lupa pokoknya ada biji selasihnya gitu didalem. Aku lirik dia, males denger terserahnya, langsung iya-in aja pilih menu promo itu. Mbanya pergi kita lanjut ngobrol. Obrolannya seru gimana sih yang lama gak ketemu, yaaa gituuu deeehh.



Mideast resto ini favorit bytheway, selain makanan yang kalian harus icip, tempatnya juga tenang banget. Apa yaa kalo orang bilang homey. Walaupun lokasinya dipinggir jalan, dan jalanannya juga rame terus jarang sepi, tapi setelah masuk kedalam gak kedengaran bising diluar. Ada live music, pokoknya nyaman banget disini, apalagi kursinya kebanyakan sofa panjang gitu. Yakin cuma mau senderan? Awas berawal dari ngangkat kaki eh malah tiduran wkwkwk.


Yeaaaay pesanan sudah dataaang. Duh duh nasinya menggoda bangeeeet. Mikirnya antara ini enak sama bakal abis gak yaa. Porsinya lumayan besar sih buat orang yang makannya gak terlalu banyak kayak aku. Tapi mbok dinikmati dulu, ndak usah mikir terlalu jauh :D waktunya berbuka tiba, membatalkan puasa itu utama, gak lupa nyemilin kurma yang udah disediain duluan. Baru deh nyantap nasinya.




Pilihan kita beda, minumnya aku pilih disajikan dingin dia hangat. Makanan pun beda, nasinya aku pilih nasi Briani, kalo dia Kabsha. Dagingnya pun beda aku ayam dia daging iga. Untuk hal-hal itu kita bisa beda, tapi asli deh soal karakter kita sama. Kayak sumbu yang disulut korek jadi api kalo udah bareng. Tapi yang sama bukan berarti bisa terus bersama. Soal api barusan gimana? Lenyap. Makan lagi yuk, jadi makin ‘laper’.


Lanjut deh nyuci mulut, dengan puding arab ini. Aku kurang suka sih, tapi teksturnya lembut jadi serodotan aja ditenggorokan hihi. Oiya aku abis loh makan sepiring nasi itu haha padahal sempet gak yakin. Sambil ngobrol eh nyampe juga ke sendokan terakhir. Tapi ayamnya cuma sanggup 1, kenyang banget huhu. Temenku malah gak sanggup ngabisin huh payah :p

Selang kita ngobrol, hujan turun dereeees banget. Hanya rintikan jelas terlihat tanpa terganggu derasnya suara hujan. Begitu kedap ruangan ini. Untung aja aku pilih didalem, mungkin udah feeling bakal turun hujan. Kita bisa atur waktu tapi engga dengan cuaca. Hujan menahan ku disitu, aku harus sedikit menunggu supaya bisa pulang tanpa keujanan. Aku gak bingung mesti apa selama menunggu karena saat itu aku bersamamu. Banyak hal yang kita obrolin, gak pernah ada abisnya. Mungkin beda rasanya kalo bukan kamu. Sepertinya kita pernah terjebak hujan, tapi bukan disini, melainkan di...

SalamManis! J ❤

Tidak ada komentar:

Posting Komentar