Selasa, 18 Juli 2017

Setahun Lalu Main ke Mangrove PIK


Udah setahun aja haha gak berasa asli. Liat-liat foto lama eh nemu pas lagi main ke mangrove. Kok jadi kepikiran mau nyeritain diblog yaa :D

So, berawal dari kebosanan kita ‘sang pekerja kantoran’, yang kalo kerja anaknya loyalitas banget ke perusahaan. Lembur lembur tapi duit gak kekumpul, yang penting dapur ngebul wkwkwk. Inisiatif lah manteman aku ini ngadain jalan-jalan ke sana.

Mungkin tempat ini emang lagi hits banget sih (waktu itu). Banyak yang kesana, dan kita pun kebawa penasaran. Setelah mencocokan jadwal karena kesibukan kita masing-masing, akhirnya ketemu 1 hari yang cocok. Siap berangkaaaat!

Aku dan manteman naik mobil kesana, jadi gak tau kalo pake kendaraan umum gimana. Diantara kita gak ada yang tau lokasinya, karena kita semua belum ada yang pernah kesana. But dont worry, jaman sekarang gitu yaa, dipermudah oleh google maps, waze dan sejenisnya. Semuanya jadi terasa lebih mudah......kecuali mapsnya ngaco. Ya nasib nih kalo bergantung sama sesuatu, kalo dia salah jadi ngikut salah haha.

Mendekati lokasi, mapsnya nunjukin beberapa meter lagi baru belok kiri. Setelah kita ikutin, belokan yang ditunjukin justru ditutup gak bisa dilewatin, akhirnya kita mesti puter balik dan pake feeling aja gitu ambil belokan yang kita rasa bener. Telusuri jalan sambil nebak-nebak dimana pintu masuknya dan akhirnya ketemu. Aaah akhirnya, gak nyasar-nyasar amat hihi.

Eh ini aku gak tau yaa bener apa engga, lupalupa inget. Jadi setelah nyampe kita balik lagi keluar, karena mau ke ATM. Takut banyak jajan kali didalem haha pas nanya gak ada ATM di dalem jadi kita pilih keluar lagi daripada gak bisa beli es krim kan :p *lupa mampir ATM pas dijalan, eh nyampe lokasi baru inget

Kedua kalinya sampe, kita udah yakin buat masuk kedalem. Greget dong yaa secara belum pernah kesana. Sambil bayar tiket masuk, aku liat biayabiaya yang tertera dipapan. Ada satu yang paling mencolok adalah kalo mau foto-foto pake dslr bayar sekitar satu juta. Satu Juta!! Untung gak jadi bawa dslr haha mehooong banget, kecuali sih kalo kita beneran mau photoshoot gitu. Entah ya kalo terlanjur bawa dslr trus misal gak bayar, gak jadi pake (karena liat biayanya yaa hihi) kamera disita sementara apa gimana, kurang tau deh gak nanya-nanya juga sih.

Oke selesai dengan tiket masuk, mulai memasuki jalan menuju mana itu jembatan kayu mangrove. Sebelum nyampe kesana, nemu tempat ini, ada bangku untuk duduk dan banyak payung warna warni. Mungkin disini sering hujan kali yaa, jadi udah sedia payung sebelum hujan wkwk. Lucuk sih yaa. Itu lokasi deket kantin. Waktu itu weekend, pas ke kantin lumayan ngantri juga, ngantri bangku ngantri jajan, walaupun cuma minuman botol dan makan popmie. Mungkin pengunjung banyak yang lelah karena lokasi mangrove ini luas sih sepertinya.


Menyusuri jalan, tanah bebatuan dan akhirnya sampai di jembatan mangrove. Oh ini toh yang aku liat digoogle, dipostingan orang-orang haha. Pemandangannya luar biasa berbeda. Hamparan hutan mangrove disekeliling jembatan. Dari kejauhan, ada yang kecipak-kecipak di air, buaya cilik a.k.a biawak :D Sesekali pesawat melintas, Mmm dari suaranya seolah berada di atas kepala hihi. Eh jalan di jembatan ini mesti hati-hati karena pijakannya gak rata. Ada juga yang bolong-bolong. Makanya gak boleh meleng #kamubaca bisa kesandung nanti. Jatuh doang sih mending, kalo ada barang bawaan yang jatuh ke bawah, ke dalam air, sakitnya tuh dimanaaa...?


Arah datang
Arah Pulang
Ada yang liat biawak gak ?
Atap berbentuk segitiga yang ada disebelah kiri, dari arah kalian masuk, kayak kamar sih (karena gak liat kedalamnya jadi gak tau pasti haha). Hmm jadi kepikiran kalo punya kamar disitu, trus gimana yaa rasanya bermalam disana. Duh pikir-pikir lagi sih yaa wkwk. Oiya soal cerita barang yang nyemplung ke air mangrove, kita ngalamin, gendeg bok. Begini ceritanya...

Dari awal masuk di jembatan, kita udah wantiwanti (ke diri sendiri) hatihati banget terutama hp, pasti buat foto, belum update dimedsos, harus dipegang eraterat. Ketika lanjut jalan ke arah ujung jembatan tapi belum sampe ujung kita berhenti buat foto. Duh merinding aku ngebayangin bawah jembatannya itu loh. Ceritanya alala nih, mau pake shutter bluetooth. Lagi hits dong yaaa kemareeen, temenku inisiatif lah ngeluarin shutternya dan ..... yak.. yak.. yak.. diambil dari tas, gak pas digenggaman, meleset jatuh kebawah jembatan. Kita gak ada yang bersuara, aku rasa kita semua tahan nafas. Itu shutter (ngeledek nih) ngegelinding di jembatan. Kita pikir aman, bakal berhenti diposisi yang tepat. Pas mau ambil eh kok doi melakukan loncatan terakhir (dlm hati jangan bilang bakal masuk...) yak tepat masuk dibolongan jembatan. “Yaaaahhhhh...” kita semua kompak teriak. Plung.

Teruuussss....?? Yaudah ikhlaskan. Siapa yang brani ambil? Nyelem di kolam ikan lele aja ngeri dipatil apalagi isinya biawak wkwk. Kita cuma bengong, malu karena ada orang disekitar juga jadi saksi, sekaligus pengen ketawa haha. Berasa konyol aja ngejar-ngejar shutternya. #akutulis sambil nyengir-nyengir nih ngetiknya wkwk. Lalu kita gak jadi foto dan memilih balik arah *kesannya kapok yaa hehe

Bukaaaan bukan pulaang, kita berkeliling ke tempat lain, secara tempatnya kan luas. Sambil mengobati perasaan gendeg, tetep yaa haha kita lanjut menelusuri jalan lain. Beberapa sudut di hutan mangrove dipenuhi banyak taneman yang ada papan nama instansi ato perusahaan, oh mungkin program CSR perusahaan yaa. Seru juga sih dikasih papan nama gitu. Kita per orang bisa deh kalo gak salah, hanya bayar sejumlah uang untuk beli tanemannya.


Lokasinya emang bagus buat foto-foto, seger aja gitu ijo-ijo, banyak spot menarik pula. Malah ada juga yang sesi foto pre wedding disitu. Selain itu, disana juga nyediain tempat penginapan. Soal biaya aku gak tanya-tanya sih, jadi kalo ada yang berminat coba cari informasi aja yaa hihi. Tenang bobonya gak dijembatan tadi, dibawah ini ada salah satu contohnya.


Salah satu contoh Pondok Kemah
Mau keliling hutan mangrove, tapi gak mau jalan kaki? Bisaaaa, pake perahu. Yap bisa sewa perahu disini. Biayanya variatif, tergantung pilih perahu kayuh atau perahu mesin. Terus perahunya untuk berapa orang. Sepertinya menyenangkan yaa, alala film-film anaconda gitu gak sih wkwk horor. Sayangnya kita gak nyobain karena kesorean dari pertama dateng ke lokasi. Tempat lain juga belum dikunjungi semua huhu biar balik maen kesana lagi kali yaa :D



Sekian perjalanan satu tahun lalu ku kesana. Selalu ada cerita konyol tapi menyenangkan bersama manteman yang #hazeeekk. Lumayan lah hiburan sejenak, sebelum kembali ke rutinitas. Penting sih jalanjalan, gak perlu jauh, gak perlu mahal yang penting hasrat ingin senangsenangmu terealisasi. Tapi tetep butuh modal, apalagi kalo bukan waktu. So sempatkan lah manteman. Minggu ini, udah susun rencana mau ngapain atau kemana?


SalamManis ❤

Tidak ada komentar:

Posting Komentar